Silahkan beri makan dengan meng-kliknya

Senin, 26 Desember 2011

BILANGAN ROMAWI

A.   Mengenal Lambang Bilangan Romawi
      HUT Republik Indonesia LXVI, yaitu HUT RI yang ke-66 diperingati dengan meriah di seluruh pelosok tanah air.
      LXVI adalah lambang bilangan Romawi untuk bilangan 66. Bilangan Romawi tidak banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari Mari kita perhatikan contoh-contoh kalimat berikut:
1.     Yani tinggal bersama kakeknya di Jalan Anggrek XII nomor 20
2.     Memasuki abad XXII, kita dituntut untuk lebih menguasai IPTEK dan IMTAQ
Coba kamu perhatikan kembali huruf-huruf yang dicetak tebal pada contoh-contoh kalimat diatas. XII, XXII merupakan bilangan-bilangan romawi. Coba kamu sebutkan contoh penggunaan bilangan romawi lainnya yang kamu ketahui.
Bagaimana lambang bilangan romawi? Secara umum, bilangan romawi terdiri dari 7 angka (dilambangkan dengan huruf) sebagai berikut. 

I    Melambangkan bilangan 1 
V  Melambangkan bilangan 5 
X  Melambangkan bilangan 10 
L  Melambangkan bilangan 50
C  Melambangkan bilangan 100 
D  Melambangkan bilangan 500 
M Melambangkan bilangan 1000
  
     Untuk bilangan-bilangan  yang lain, dilambangkan oleh perpaduan (campuran) dari ketujuh lambang bilangan tersebut.
B.    Membaca Bilangan Romawi
Pada sistem bilangan romawi tidak dikenal bilangan 0 (nol). Untuk membaca bilangan romawi, kamu harus hafal dengan benar ketujuh lambang bilangan dasar Romawi.
Bagaimana aturan-aturan dalam membaca lambang bilangan romawi? Bagaimana menyatakan bilangan Romawi ke bilangan asli? Mari kita pelajari bersama.
1.     Aturan penjumlahan bilangan romawi
Untuk membaca bilangan romawi, dapat kita uraikan dalam bentuk penjumlahan seperti pada contoh berikut ini.
Contoh:
a.      II           = I + I
                   = 1 + 1
                   = 2
b.     LXXVI  = L + X + X + V + I
                   = 50 + 10 + 10 + 5 + 1
                   = 76
Coba kamu perhatikan lambang bilangan romawi pada contoh-contoh diatas. Semakin ke kanan, nilainya semakin kecil. Tidak ada lambang bilangan dasar yang berjajar lebih dari tiga.
Dari contoh-contoh tersebut dapat kita tuliskan aturan pertama dalam membaca lambang bilangan romawi sebagai berikut.
a.      Jika lambang yang menyatakan angka lebih kecil terletak di kanan, maka lambang-lambang romawi tersebut dijumlahkan.
b.     Penambahnya paling banyak tiga angka. 
2.     Aturan pengurangan bilangan romawi
Untuk membaca bilangan romawi, dapat kita uraikan dalam bentuk pengurangan seperti pada contoh berikut ini.
 Contoh:
a.      IX         = X – I
                   = 10 – 1
                   = 9
      Jadi, IX dibaca 9
b.     XL        = L – X
                   = 50 – 10
                   = 40
      Jadi, XL dibaca 40 
Dari contoh-contoh tersebut dapat kita tuliskan aturan kedua dalam membaca lambang bilangan romawi sebagai berikut.
a.      Jika lambang yang menyatakan angka lebih kecil terletak di kiri, maka lambang-lambang romawi tersebut dikurangkan.
b.     Pengurangannya paling banyak satu angka.
3.     Aturan gabungan
Dari kedua aturan di atas (penjumlahan dan pengurangan) dapat digabung sehingga bisa lebih jelas dalam membaca lambang bilangan romawi.
Mari kita perhatikan contoh berikut ini.
Contoh:
a.       XXIX = X + X + (X – I)
            = 10 + 10 + (10 -1)
            = 20 + 9
            = 29
Jadi XXIX dibaca 29
b.      MMIX    = M + M + (X – I)
                = 1000 + 1000 + (10 - 1)
                = 2000 + 9
                = 2009
Jadi, MMIX dibaca 2009
C.    Menulis lambang bilangan romawi
Dalam menulis lambang bilangan romawi, perlu diperhatikan ketentuan berikut:
1.     Lambang yang sama hanya boleh berurutan 3 kali.
Contoh:          3       = III
                      30     = XXX
                      4 tidak boleh ditulis IIII
2.     Bila lambang yang nilainya lebih kecil terletak di sebelah kanan lambang yang nilainya lebih besar, berarti penjumlahan.
Contoh:         VII   = 5 + 2 = 7
                      XI    = 10 + 1 = 11
Sebaliknya, bila lambang yang nilainya lebih kecil terletak di sebelah kiri lambang yang nilainya lebih besar berarti pengurangan.
Contoh:         IV    = 5 – 1 = 4
                      XL   = 50 – 10 = 40
3.     V dan X hanya dapat dikurangi oleh I, sedangkan L hanya dapat dikurangi oleh X, itu pun terbatas satu lambang.
Contoh:         9       = IX
                      3 tidak boleh ditulis IIV
                      30 tidak boleh ditulis XXL
D.   Mengubah lambang bilangan asli ke lambang bilangan romawi
Contoh:
45       = XLV                    LIX     = 59
32       = XXXII                XXVI   = 26
E.    Pemakaian lambang bilangan romawi
Lambang bilangan romawi sering dipakai untuk:
1.     Menulis tingkatan kelas
Contoh: Kelas I, Kelas II, Kelas III, Kelas IV, Kelas V, Kelas VI
2.     Menulis nomor sekolah dasar
Contoh: SDN Bintang XI
              SD Cakra Mawar V
3.    Menulis bilangan pada jam
4.    Menulis nomor bab dalam buku
Contoh: Bab I      Pendahuluan
              Bab II     Belajar Bekerjasama
              Bab III   Belajar kelompok   

Latihan
1.     Ubahlah menjadi lambang bilangan romawi!
a.      15
b.     33
c.      91
d.     280
e.      2016
2.     Ubahlah menjadi bilangan cacah!
a.      XLVII
b.     LXXVIII
c.      CCCXXXVIII
d.     CDXLIV
e.      MDCXVI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar